Headlines

Studi Menunjukkan Musim, Waktu Saat Pikiran Bunuh Diri Kemungkinan Besar

Oleh Cara Murez

Reporter Hari Kesehatan

SENIN, 15 Mei 2023 (HealthDay News) — Meskipun orang mungkin menganggap bunuh diri lebih sering terjadi pada bulan-bulan musim dingin yang lebih gelap, hal itu sebenarnya memuncak pada musim semi dan awal musim panas.

Para peneliti yang menyelidiki apa yang terjadi telah menemukan bahwa pikiran untuk bunuh diri mencapai puncaknya pada bulan Desember, tetapi kemudian membutuhkan waktu beberapa bulan untuk mencapai “titik kritis”. Orang juga paling rentan untuk mengakhiri hidup mereka antara jam 4 dan 5 pagi, menurut sebuah studi baru.

“Sudah didokumentasikan dengan baik bahwa musim dingin adalah waktu ketika orang dengan masalah kesehatan mental mungkin berjuang dengan suasana hati dan depresi yang memburuk. Memang, gangguan afektif musiman adalah masalah yang diakui terkait dengan perubahan musim yang memengaruhi kesehatan mental banyak orang,” kata rekan penulis studi Brian O’Shea. Dia adalah profesor psikologi di University of Nottingham di Inggris.

Tampaknya mengejutkan bahwa musim semi, ketika seseorang mungkin menganggap suasana hati orang terangkat, sebenarnya adalah waktu dengan risiko terbesar, katanya dalam rilis berita universitas.

“Alasannya rumit, tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa pikiran dan suasana hati untuk bunuh diri adalah yang terburuk di bulan Desember dan yang terbaik di bulan Juni,” kata O’Shea.

“Di antara dua poin ini, ada peningkatan risiko perilaku bunuh diri, dan kami merasa ini terjadi karena perbaikan suasana hati dan energi mereka secara bertahap memungkinkan mereka untuk merencanakan dan terlibat dalam upaya bunuh diri,” jelasnya.

Untuk penelitian ini, lebih dari 10.000 orang di Amerika Serikat, Kanada, dan Inggris menyelesaikan kuesioner dan tugas tentang suasana hati dan pemikiran mereka seputar bunuh diri dan menyakiti diri sendiri selama periode enam tahun.

Para peneliti membuat tugas online untuk memeriksa pikiran menyakiti diri sendiri secara eksplisit dan implisit, menggunakan pertanyaan langsung tentang suasana hati, bunuh diri, dan menyakiti diri sendiri. Di antara tugas tersebut, peserta diminta untuk mengurutkan kata-kata yang berkaitan dengan diri sendiri secara real-time menggunakan kata kematian dan kehidupan.

Responden dibagi menjadi tiga kelompok: mereka yang sebelumnya mencoba bunuh diri; mereka yang memiliki pikiran untuk bunuh diri atau melukai diri sendiri tanpa bunuh diri; dan mereka yang tidak pernah menyakiti diri sendiri, memiliki pikiran atau perilaku bunuh diri.

Selama enam tahun, para penyelidik menemukan peningkatan umum dalam pikiran untuk menyakiti diri sendiri. Musim berdampak pada suasana hati dan keinginan untuk mati, terutama pada mereka yang sebelumnya mencoba bunuh diri, temuan menunjukkan.

Pikiran bunuh diri yang eksplisit memuncak pada bulan Desember, sementara asosiasi menyakiti diri sendiri yang implisit (atau tidak disadari) memuncak pada bulan Februari. Keduanya mendahului puncak perilaku bunuh diri di musim semi dan awal musim panas.

“Penelitian ini adalah yang pertama melihat tren temporal seputar suasana hati dan pikiran menyakiti diri sendiri dalam skala besar, dan benar-benar menunjukkan waktu ketika intervensi bisa sangat bermanfaat,” kata O’Shea.

Temuan penelitian dipublikasikan secara online 12 Mei di Translational Psychiatry.

Informasi lebih lanjut

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memiliki lebih banyak tentang bunuh diri.

SUMBER: University of Nottingham, siaran pers, 11 Mei 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *