Headlines

Update Baru Vaksin COVID-19 Untuk Menargetkan Varian Terbaru, Ini Alasannya

Vaksin COVID-19 siap untuk perubahan besar musim gugur ini karena Food and Drug Administration atau penasihat ilmiah FDA mengusulkan pembaruan suntikan untuk secara khusus menangani varian dominan terbaru.

Selama pertemuan pada hari Kamis, panel penasihat dengan suara bulat memilih untuk memasukkan perlindungan terhadap strain terbaru, yang dikenal sebagai cabang XBB dari pohon keluarga omicron. Keputusan akhir akan dibuat oleh FDA, sementara produsen vaksin meyakinkan bahwa mereka dapat mengembangkan vaksin yang diperbarui dalam beberapa bulan, tergantung jenisnya, menurut Associated Press.

Dr Peter Marks, kepala vaksin FDA, menyatakan keprihatinan tentang potensi gelombang musim dingin COVID-19 karena virus terus berkembang dan kekebalan berkurang. Untuk mengatasinya, panel merekomendasikan pengembangan vaksin monovalen yang menargetkan salah satu dari tiga strain yang beredar di AS — XBB.1.5, XBB.1.16 dan XBB.2.3 — yang merupakan sublineage dari varian omicron. Pergeseran pendekatan ini akan mengecualikan perlindungan terhadap jenis virus asli karena para ahli percaya bahwa itu tidak mungkin muncul kembali, dan penyertaannya dapat mengurangi kemanjuran terhadap jenis yang lebih baru karena pencetakan imunologis.

Penelitian oleh Dr. David Ho, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi, menunjukkan bahwa tanggapan kekebalan paling efektif ketika sistem kekebalan bertemu dengan strain yang sebelumnya ditemui. Menghapus lonjakan leluhur dari vaksin masa depan dapat meningkatkan respons antibodi terhadap strain yang paling relevan. Keputusan FDA juga akan sejalan dengan pedoman internasional karena Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebelumnya merekomendasikan penargetan strain XBB sambil menghilangkan versi aslinya.

Perubahan resep potensial bertujuan untuk menyesuaikan vaksin dengan sifat virus yang berkembang dan memastikan efektivitasnya dalam memerangi varian terbaru. Dengan berfokus pada strain yang paling dominan dan relevan, otoritas kesehatan masyarakat berupaya untuk meningkatkan perlindungan dan mengurangi dampak potensial gelombang COVID-19 di masa depan, seperti dilansir CNN.

Sejalan dengan rekomendasi suntikan flu tahunan mereka, FDA telah memberi tahu publik untuk mengantisipasi vaksin COVID-19 yang diperbarui pada musim gugur ini. Meskipun sebagian besar populasi telah tertular virus atau menerima setidaknya satu putaran vaksinasi, sifat virus corona yang terus berkembang terus menghasilkan varian baru.

Saat ini, AS bergantung pada bidikan kombinasi dari Pfizer dan Moderna, yang menawarkan campuran perlindungan terhadap jenis virus asli dan varian omicron yang lazim digunakan tahun lalu, BA.4 dan BA.5. Namun, hanya 17% orang Amerika yang mencari suntikan penguat gabungan, kata Associated Press.

Meskipun FDA mengizinkan dosis penguat tambahan untuk manula dan individu berisiko tinggi awal tahun ini, banyak orang akan melampaui beberapa bulan sejak vaksinasi terakhir mereka pada saat musim gugur tiba. Akibatnya, pembaruan vaksin yang diusulkan FDA bertujuan untuk mengatasi lanskap COVID-19 yang berkembang dan memenuhi interval yang diperpanjang antara dosis untuk sebagian besar individu.

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *