Headlines

Rumah Hospice Robert Wertheim Menawarkan Kenyamanan Di New Mexico

Didirikan pada tahun 1908, Presbyterian Healthcare Services, sistem dan penyedia layanan kesehatan terpadu nirlaba swasta di New Mexico, mulai memberikan perawatan hospice lebih dari 40 tahun yang lalu sebagai bagian dari program percontohan dengan Medicare.

Selama bertahun-tahun, layanannya telah berkembang hingga mencakup unit rawat inap dengan 10 tempat tidur di Rumah Sakit Presbyterian Kaseman, sementara sebagian besar perawatan hospisnya diberikan melalui layanan rawat jalan, terutama melatih dan mendukung anggota keluarga untuk merawat pasien di rumah.

“Pada waktu tertentu, kami memiliki sekitar 300 orang atau lebih di seluruh negara bagian yang kami rawat di lingkungan rumah mereka,” kata Doyle Boykin, wakil presiden hospis kesehatan rumah dan layanan paliatif di Presbyterian Healthcare.

Memperluas akses ke layanan rumah sakit

Namun, tidak semua orang memiliki akses ke lingkungan rumah yang mendukung, dan seperti yang dijelaskan Boykin, “New Mexico adalah negara bagian yang sangat miskin … kami memiliki banyak orang yang bergantung pada Medicaid.”

Jadi, berbagai pemimpin Layanan Kesehatan Presbiterian dan direktur medis mulai membayangkan bagaimana organisasi juga dapat melayani mereka yang tidak memiliki perumahan yang stabil atau lingkungan rumah yang tepat untuk layanan di rumah, namun tidak cukup sakit untuk layanan akhir berbasis rumah sakit. perawatan hidup.

Awalnya, idenya adalah untuk membangun atau memodifikasi rumah di masyarakat menjadi tempat perawatan perumahan untuk layanan hospice.

“Namun kami segera menyadari bahwa jenis perawatan dan volume pasien yang akan kami lihat tidak akan memungkinkan untuk dilakukan dalam jangka panjang,” kata Boykin. Sebaliknya, perencana mengarahkan pandangan mereka untuk membangun konsep hybrid. Fasilitas baru akan dirancang untuk memenuhi standar perumahan dengan beberapa fitur klinis, seperti lorong dan pintu yang lebih luas untuk menampung tempat tidur dan peralatan rumah sakit.

Konfigurasi di atas panggung/di luar panggung akan membuat ruang staf terpisah dari area publik dan area perawatan pasien. “Bekerja dari hati, kami ingin menjadikannya tempat yang lebih spesial bagi orang-orang untuk menghabiskan waktu terakhir mereka,” katanya.

Mendanai program hospice baru

Tapi pertama-tama, organisasi perlu mendapatkan dana. Layanan Kesehatan Presbiterian menerima penggantian rumah sakit dari Medicare, sementara biaya kamar dan pondokan ditanggung oleh yayasan organisasi.

Ingin mendanai konsep barunya, organisasi menjangkau masyarakat, dengan sumbangan dari dua keluarga setempat, termasuk mantan ketua dewan Robert Wertheim, yang menutupi sebagian besar pembangunan $3,2 juta dolar. Sumbangan dalam bentuk barang dan layanan juga mendukungnya.

Organisasi kesehatan tersebut kemudian mendonasikan sekitar 10-acre situs di kampus Northside Presbiterian untuk Robert Wertheim Hospice House, yang dibuka pada bulan Januari.

Fitur desain rumahan

Perusahaan arsitektur Dekker Perich Sabatini (DPS; Albuquerque, NM) bekerja dengan Presbyterian Healthcare untuk merancang fasilitas perawatan rumah sakit berlisensi penuh seluas 7.700 kaki persegi yang terletak di timur laut Albuquerque.

Greg Everett, manajer desain perawatan kesehatan di DPS dan arsitek proyek tersebut, mengatakan salah satu tujuan proyek adalah membuat Hospice House merasa mengundang untuk mendorong keluarga dan pengunjung datang.

“Ini masa yang sulit, jadi kami ingin ini terasa aman, hangat, dan seperti di rumah karena alasan itu,” katanya.

Alhasil, tata letak fasilitasnya mirip dengan rumah pada umumnya, dengan atrium kecil di pintu masuk utama. Pintu masuk kemudian mengarah ke ruang tamu, yang ditambatkan oleh perapian besar dan jendela dengan pemandangan ke halaman luar.

“Itu adalah pernyataan yang sangat kuat yang benar-benar mengundang Anda untuk datang ke fasilitas ini dan merasa seperti berada di rumah sendiri,” kata Everett.

Di sebelah ruang tamu terdapat dapur terbuka bergaya perumahan, tempat anggota keluarga dapat memasak makanan favorit orang yang dicintai, dan ruang makan.

10 kamar pasien rumah berada di luar lorong, sementara lorong terpisah mengarah ke ruang perawat built-in, serta ruang istirahat staf, area pengobatan, dan ruang persediaan bersih / kotor.

Pemilihan material terinspirasi oleh lokal New Mexico

Inspirasi untuk elemen desain eksterior dan interior bangunan bergaya adobe berasal dari rumah-rumah di seluruh negara bagian, kata Barbara Audet, desainer interior perawatan kesehatan senior di DPS.

“Yang penting adalah membangun rasa keakraban dan kenyamanan itu [those elements] dapat menawarkan, “katanya.

Misalnya, fasad menampilkan bahan plesteran, jendela tipe pelubang, dan atap datar, yang umum di area tersebut.

Di dalam, tim proyek menggunakan beberapa standar material organisasi perawatan kesehatan yang juga akan mendukung estetika hunian rumah sakit, termasuk lantai vinil berpenampilan kayu di seluruh fasilitas.

Menciptakan koneksi ke alam bebas, alam

Fitur penting lainnya adalah hubungan dengan alam, dengan jendela ditempatkan secara strategis untuk memaksimalkan pemandangan pegunungan terdekat dan halaman terbuka yang terbuka untuk pasien, pengunjung, dan keluarga.

Selain itu, setiap kamar penghuni juga memiliki ruang teras tertutup dengan pintu seukuran tempat tidur pasien. “Mereka menemukan banyak permintaan di fasilitas mereka yang lain [from patients] untuk mengalami alam bebas karena waktu mereka akan segera berakhir, ”kata Audet.

Setiap teras juga memiliki gerbang yang mengarah ke jalan setapak, menyediakan jalan pribadi untuk membawa pasien keluar dari fasilitas setelah mereka lewat.

Pertumbuhan volume pasien

Sementara unit berbasis rumah sakitnya tetap penuh, Boykin mengatakan organisasi tersebut perlahan-lahan meningkatkan volume pasien di Hospice House barunya, beroperasi dengan kapasitas sekitar setengahnya selama beberapa bulan pertama.

“Seperti kebanyakan organisasi perawatan kesehatan, kami sedikit kesulitan dalam mempekerjakan staf,” katanya.

Sebenarnya, Presbiterian diperkirakan akan dibuka Agustus lalu setelah gedung selesai dibangun, tetapi butuh beberapa bulan untuk merekrut dan melatih staf.

Ke depan, Boykin mengatakan organisasi memperkirakan biaya operasi sekitar $1,2 juta per tahun, dengan yayasan berkomitmen untuk mengumpulkan $500.000 per tahun untuk pekerjaan dan rumah sakit menyumbangkan sisanya.

“Ini bagian dari komitmen kami kepada masyarakat,” katanya

Anne DiNardo adalah editor eksekutif majalah Healthcare Design. Dia bisa dihubungi di [email protected].

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *