Headlines

Risiko Penyakit Jantung Dapat Meningkatkan Risiko Masalah Otot dan Sendi

27 Juni 2023 — Saat berusia 60-an, Carole E., pensiunan asisten akuntan di Albuquerque, NM, mulai mengalami sakit leher. Dia menemukan bahwa tiga tulang lehernya tertekan dan seluruh saluran tulang belakangnya menyempit.

“Masalah leher diatasi dengan operasi untuk menstabilkan cakram dan mencegahnya menekan lebih lanjut, yang dapat menyebabkan kelumpuhan,” kata Carole, kini berusia 81 tahun.

Meskipun operasi membantu leher Carole, dia terus mengalami masalah dengan punggungnya. Dia menderita penyakit diskus degeneratif, dan selama 3 tahun terakhir, dia mengalami nyeri pinggul yang parah, kram otot, dan kejang di kakinya, serta radang sendi di salah satu rotator cuff.

Carole juga mengembangkan kondisi jantung.

“Saya selalu mengalami gangguan jantung, tetapi sangat kecil dan samar dan saya diberitahu untuk tidak mengkhawatirkannya,” katanya. “Tapi sekitar 3 tahun yang lalu, itu menjadi gumaman ‘sedang’ dan ahli jantung mengatakan kita harus menontonnya dan mengevaluasinya setiap 6 bulan.”

Murmur tiba-tiba berkembang menjadi “parah” dan mengejutkan ahli jantungnya. Carole menjalani operasi penggantian katup yang sukses beberapa bulan lalu.

Sekarang ada bukti baru yang menunjukkan apa yang terjadi pada Carole dan orang lain seperti dia. Ini menunjukkan orang-orang seperti Carole, yang berisiko tinggi terkena penyakit jantung, secara signifikan lebih mungkin mengalami gangguan otot dan persendian (disebut gangguan muskuloskeletal).

Umum, tetapi Tidak Diteliti Dengan Baik

Penulis utama studi tersebut, Kurt Hegmann, MD, MPH, profesor kedokteran keluarga dan pencegahan di University of Utah dan direktur Rocky Mountain Center for Occupational and Environmental Health, menjelaskan apa yang memotivasi penelitian tersebut.

“Cedera ini biasa terjadi, memengaruhi kebanyakan orang berkali-kali seumur hidup,” katanya. Hingga 5% dari populasi AS memiliki carpal tunnel syndrome, sebanyak 41% mengalami tennis elbow (juga disebut lateral epicondylitis), dan sepertiga mengalami robekan pada rotator cuff mereka.

Kondisi ini “menyakitkan, menyebabkan kecacatan, memerlukan pembedahan, dan dapat menyebabkan nyeri kronis,” kata Hegmann. “Singkatnya, mereka dapat merusak kehidupan dan kesenangan sehari-hari orang.”

Tapi meski cukup umum, ada “ilmu kecil” yang menyelidiki penyebabnya, katanya. “Kami merancang studi ini untuk mengidentifikasi secara komprehensif faktor risiko yang mendorong masalah umum ini sehingga kami dapat membantu mencegahnya.”

Para peneliti mempelajari data selama 9 tahun dari 1.224 pekerja di berbagai sektor pekerjaan (manufaktur, perawatan kesehatan, pekerjaan kantoran, dan pemrosesan makanan) di tiga negara bagian: Illinois, Utah, dan Wisconsin.

Pada awal penelitian, peserta menyelesaikan kuesioner tentang usia, jenis kelamin, kondisi medis (seperti diabetes), penggunaan tembakau, hobi, kebiasaan berolahraga, depresi, dan kepuasan kerja. Mereka juga melakukan wawancara tentang gejala, seperti kesemutan dan mati rasa, serta menjalani pemeriksaan fisik dan studi konduksi saraf. Indeks massa tubuh (BMI) mereka dihitung menggunakan tinggi dan berat badan mereka, dan tekanan darah mereka diukur.

Para peserta diikuti setiap bulan untuk melacak perkembangan gejala gangguan muskuloskeletal. Gangguan yang dipelajari termasuk carpal tunnel syndrome, tennis elbow, golfer’s elbow, dan rotator cuff tendinitis.

Para peneliti kemudian membandingkan perkembangan gangguan ini dengan risiko penyakit kardiovaskular, menggunakan metode yang berasal dari Framingham Heart Study — cara yang sering digunakan untuk menguji risiko 10 tahun seseorang terkena penyakit jantung.

Semua analisis disesuaikan dengan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil, seperti BMI atau tekanan fisik dari pekerjaan peserta.

‘Sinyal Peringatan Dini?’

Temuan itu mengejutkan. “Risikonya mencapai 17 kali lipat, yang sama kuatnya dengan hubungan antara kanker paru-paru dan merokok; hubungan ini sangat hebat, cukup mengejutkan bagi kami,” kata Hegmann.

Peserta yang berisiko 15% lebih tinggi terkena penyakit jantung memiliki risiko empat kali lipat untuk mengembangkan satu atau lebih gangguan muskuloskeletal, dibandingkan dengan orang yang berisiko rendah terkena penyakit jantung; dan risiko mengembangkan empat atau lebih gangguan muskuloskeletal adalah 17 kali lebih besar.

“Ada bukti penting yang menguatkan dari gangguan pembuluh darah kecil ke jaringan yang terluka, karena risiko kardiovaskular, sehingga data menunjukkan bahwa risiko kardiovaskular menyebabkan cedera ini,” kata Hegmann.

Di sisi lain, orang yang memiliki gangguan muskuloskeletal “mungkin juga mengurangi tingkat aktivitas mereka, yang dapat meningkatkan risiko masalah kardiovaskular lainnya, seperti serangan jantung.”

Carole mengatakan bahwa selama beberapa tahun terakhir, dia menjadi tidak aktif karena rasa sakit fisik dari pinggul dan kakinya.

“Saya memulai rehabilitasi jantung setelah penggantian katup, tetapi menggunakan sepeda statis membuat pinggul dan kaki saya sakit dan saya sangat kesakitan. Dan mesin yang juga melatih lengan saya membuat bahu saya sakit, ”katanya.

Dia telah memutuskan untuk berkonsultasi dengan spesialis manajemen nyeri yang dapat membimbingnya tentang cara berolahraga dengan aman dan tanpa rasa sakit.

Hegmann mengatakan bahwa mengurangi risiko penyakit kardiovaskular “akan mengurangi risiko mengalami salah satu cedera muskuloskeletal yang umum ini.”

Sebaliknya, “semakin banyak cedera ini berkembang, semakin penting untuk bekerja mengendalikan risiko kardiovaskular orang itu.”

Faktanya, penulis menyarankan, gangguan muskuloskeletal dapat dianggap sebagai “sinyal peringatan dini” potensial untuk penyakit kardiovaskular, karena gangguan tersebut dapat muncul pada seseorang tanpa masalah jantung yang terlihat bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun sebelum gejala jantung muncul.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *