Headlines

‘Obat Pintar’ Kurang Tayang dan Bisa Menimbulkan Masalah

23 Juni 2023 – Satu pil membuat Anda lebih besar, dan satu pil membuat Anda… lebih pintar?

Apakah Anda Alice in Wonderland yang sedang menuju ke lubang kelinci atau seorang siswa sekolah menengah atau perguruan tinggi yang berusaha mencapai keunggulan akademis, para peneliti memiliki pesan penting untuk Anda: Tidak ada yang namanya “pil pintar”. Faktanya, penggunaan stimulan resep nonmedis seperti Adderall atau Ritalin oleh orang tanpa resep dapat menyebabkan hasil yang tidak diinginkan, termasuk nilai yang lebih buruk dan penyalahgunaan zat.

Temuan dari studi baru-baru ini menunjukkan bahwa penggunaan “obat pintar” yang disengaja oleh orang-orang tanpa ADHD dan dengan keterampilan mental normal tidak meningkatkan keterampilan tersebut, melainkan memiliki efek sebaliknya. Meskipun orang sehat dalam penelitian yang menggunakan obat ini (Ritalin, Provigil, atau Dexedrine) tampaknya memiliki lebih banyak motivasi, mereka membutuhkan lebih banyak waktu dan upaya untuk menyelesaikan tugas yang rumit, dibandingkan dengan orang yang menggunakan pil dummy (plasebo).

Pusat kami tertarik pada bagaimana orang membuat keputusan dan memecahkan masalah dalam kondisi risiko, ketidakpastian, dan kompleksitas, kata Elizabeth Bowman, PhD, penulis studi utama dan manajer bisnis Pusat Otak, Pikiran, dan Pasar di University of Melbourne di Australia.

“Kami menemukan bahwa dengan obat-obatan ini, kinerja sebenarnya menurun; kami juga menemukan bahwa peserta dengan kinerja terbaik tanpa obat adalah yang paling mungkin mengalami penurunan produktivitas terbesar,” katanya.

Obat-obatan juga tidak jinak seperti kelihatannya.

Bowman mengatakan bahwa dalam jangka pendek, mereka dapat menyebabkan kecemasan, kekesalan, dan insomnia. Ada juga bukti bahwa penggunaan rutin dari waktu ke waktu dapat menyebabkan masalah penggunaan zat yang bertahan hingga dewasa.

Trik Lama, Obat Baru

Penggunaan obat resep nonmedis di lingkungan akademik bukanlah hal baru. Hampir 100 tahun yang lalu, para peneliti mulai mengeksplorasi apakah stimulan dapat meningkatkan seberapa baik tugas matematika dan verbal dilakukan.

Maju cepat ke abad ke-21, dan lebih dari 3 juta remaja berusia antara 12 dan 17 tahun telah didiagnosis menderita ADHD, dan 62% minum obat untuk itu. Data menunjukkan bahwa semakin besar proporsi siswa di sekolah mana pun yang diberi resep obat ADHD, semakin tinggi kemungkinan penggunaan obat ini secara nonmedis. Kira-kira seperempat remaja cenderung didekati oleh teman sebayanya untuk menjual atau memberikan obat-obatan mereka sebelum menyelesaikan sekolah menengah (kelas 8-12), dan lebih dari setengahnya selama kuliah.

Masalahnya sangat besar, menurut para peneliti.

“Tim kami telah menunjukkan bahwa stimulan resep adalah satu-satunya kelas obat resep di mana jumlah orang dewasa muda yang menggunakan tanpa resep lebih besar daripada jumlah yang memakai stimulan dengan resep dokter,” kata Sean Esteban McCabe, PhD, seorang profesor di University of Michigan. School of Nursing di Ann Arbor, dan direktur Pusat Studi Narkoba, Alkohol, Merokok, dan Kesehatan, yang dikenal sebagai DASH Center.

Hal ini terutama berlaku di kampus-kampus di mana persaudaraan dan perkumpulan mahasiswi dan pesta terkait, pesta minuman keras, dan penggunaan ganja tersebar luas.

Arby, seorang konsultan berusia 26 tahun yang berbasis di Washington, DC, mengenang waktunya di persaudaraan di University of Maryland-College Park.

“Saya dapat memberi tahu Anda bahwa dalam persaudaraan saya pada waktu tertentu, kami memiliki antara lima dan 10 orang yang diberi resep obat ini dan tidak meminumnya; mereka memerintahkan mereka untuk menjualnya, ”katanya. “Dan itu juga tidak disembunyikan, mereka akan membicarakannya di obrolan grup dan membawa mereka ke pertemuan cabang.”

Pengalaman pribadinya dengan narkoba mencakup seluruh pengalaman kuliahnya, dimulai dengan tahun pertamanya.

“Saya selalu kesulitan duduk dan fokus serta belajar untuk proyek dan ujian sekolah yang intens ini. Dan tahukah Anda, tiba-tiba ketika Anda masuk kuliah dan beban kerja serta intensitasnya meningkat begitu banyak… dan ada solusi yang cepat dan mudah, ”katanya.

Narkoba “memungkinkan Anda berada di perpustakaan selama 12, 14, 16 jam terus menerus,” katanya. “Mereka memungkinkan saya untuk melakukan hal-hal yang tidak pernah saya pikirkan dapat saya lakukan dalam hal komitmen untuk belajar dan akademik. Dan dengan cara itu, mereka agak positif untuk pertumbuhan saya, untuk menunjukkan kepada saya bahwa saya dapat bekerja sangat keras dan berhasil di sekolah dan menjadi sukses.

Arby, yang meminta untuk tidak menggunakan nama belakangnya untuk melindungi privasinya, tidak sendirian dalam keyakinannya bahwa obat ini meningkatkan kinerjanya secara keseluruhan. Studi demi studi menunjukkan kinerja akademik sebagai motivasi utama untuk penggunaan stimulan nonmedis. Sebuah survei tahun 2022 terhadap siswa yang menghadiri tujuh universitas di seluruh AS mengatakan bahwa mereka menggunakan obat ini karena mereka yakin obat ini memberikan konsentrasi yang lebih baik, mengurangi kegelisahan, meningkatkan kewaspadaan, kemampuan untuk melacak tugas, dan mencegah orang lain memiliki keunggulan akademis.

Tapi penggunaan nonmedis juga bisa menjadi lereng yang licin.

“Lebih dari 75% orang dewasa muda yang melaporkan penggunaan stimulan resep nonmedis pada 10 kesempatan atau lebih, mendapatkan hasil positif untuk potensi gangguan penggunaan zat,” kata Esteban McCabe.

Yang lebih meresahkan adalah bahwa 40% hingga 50% menghirup obat-obatan, yang menempatkan mereka pada risiko lebih tinggi untuk masalah terkait obat, katanya.

Pesan Campuran

Amelia Arria, PhD, ketua asosiasi Departemen Perilaku dan Kesehatan Masyarakat, dan direktur Pusat Kesehatan dan Pengembangan Dewasa Muda di Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Maryland di College Park, mengatakan dia prihatin dengan dampak negatif pada siswa yang sangat membutuhkan obat ini.

“Ada banyak bukti untuk mendukung keamanan dan kemanjuran [of these drugs] ketika Anda didiagnosis dengan ADHD dan memiliki dokter di kapal dan Anda memiliki bimbingan dari dokter, ”katanya.

Namun masalah sering muncul ketika digunakan tanpa pengawasan tersebut.

Esteban McCabe menunjuk pada kombinasi alkohol dan stimulan resep sebagai contoh.

“Banyak orang dewasa muda yang secara bersamaan minum alkohol dan menggunakan stimulan resep tidak tahu betapa berbahayanya zat ini,” katanya.

“Pingsan adalah mekanisme perlindungan yang menghentikan orang untuk minum ketika mereka mendekati konsentrasi alkohol dalam darah yang berpotensi berbahaya. Tetapi, jika Anda meminum stimulan saat Anda minum, Anda berpotensi mengesampingkan mekanisme ini, dan ini dapat menyebabkan konsekuensi yang mengancam jiwa.

Sayangnya, anak-anak sekolah menengah dan perguruan tinggi tidak sendirian ketika mendengar pesan yang beragam tentang obat-obatan ini: Banyak orang tua juga percaya bahwa mereka tidak berbahaya.

“Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa orang tua dan pengasuh adalah pengaruh nomor satu dalam hal inisiasi, dan sikap permisif orang tua merupakan faktor risiko yang sangat besar,” kata Arria.

Sharon Levy, MD, kepala Divisi Pengobatan Kecanduan di Rumah Sakit Anak Boston dan seorang profesor pediatri di Harvard Medical School, setuju.

“Orang tua dan pengasuh lainnya mungkin kurang peduli dengan perilaku tersebut karena motifnya tampaknya masuk akal,” katanya

“Saya telah melihat anak-anak yang berada dalam rentang usia sekolah menengah dan akan meminjam obat-obatan ADHD seseorang sebelum ujian akhir yang besar, dan orang tua menyadarinya dan memaafkannya. Saya pikir dari sudut pandang beberapa orang tua, banyak anak yang menggunakan obat-obatan ini, mereka harus aman, dan untuk acara-acara khusus ini, mengapa tidak memberi mereka kesempatan?”

Levy juga mengatakan banyak peluang yang terlewatkan untuk melakukan intervensi, terutama di usia yang lebih muda.

“Waktu yang tepat untuk melakukan percakapan jujur ​​​​ini terjadi sebelum kuliah,” katanya. “Dokter anak melihat anak-anak ini secara rutin dan memperbaharui resep pada anak-anak yang didiagnosis dengan ADHD – jauh lebih muda daripada sekolah menengah. Ketika mereka datang untuk pemeriksaan fisik tahunan ini, ada peluang nyata untuk mulai membicarakan hal-hal – seperti obat yang diresepkan tidak boleh dibagikan, ”katanya.

Levy menunjuk pada pertukaran antara keuntungan kecil dalam perhatian dan fokus dan kerugian besar dalam keterampilan pemecahan masalah yang canggih, belum lagi potensi kecanduan penggunaan stimulan.

“Kecuali jika perhatian dan fokus Anda benar-benar tidak teratur, pengorbanannya tidak akan sepadan,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *