Headlines

Hibah NIH senilai $78,4 juta mendukung Tufts CTSI untuk memajukan penelitian sains klinis dan translasional

Tufts Clinical and Translational Science Institute (CTSI) telah menerima Penghargaan Ilmu Klinis dan Terjemahan senilai $78,4 juta dari NIH, hibah keempat berturut-turut sejak didirikan pada tahun 2008. Hibah ini menyediakan dana federal selama tujuh tahun ke depan untuk mendukung layanan penelitian, sumber daya, dan program pendidikan, dan inisiatif lokal, regional, dan nasional. Penghargaan tersebut diumumkan oleh Tufts University dan Tufts Medicine pada 7 Juni.

Tufts CTSI mempercepat penerjemahan penelitian laboratorium dan medis ke dalam penggunaan klinis, praktik medis yang meluas, dan penyampaian layanan kesehatan dan kebijakan kesehatan yang lebih baik. Ini menghubungkan orang ke sumber daya penelitian, konsultasi, dan pendidikan, dan memupuk kolaborasi dengan para sarjana dan anggota masyarakat, dengan tujuan meningkatkan kesehatan masyarakat.

Selama satu setengah dekade terakhir, Tufts CTSI telah memberikan layanan, sumber daya, pendidikan, dan bimbingan yang luar biasa untuk mendukung penelitian di seluruh mitra Tufts CTSI, dan telah melakukan penelitian inovatif yang berkontribusi pada bidang ilmu klinis dan translasi.”


Harry P. Selker, dekan Tufts CTSI dan penyelidik utama hibah baru

“Sementara mempertahankan integrasi kami di seluruh Tufts University dan Tufts Medicine dan mengikuti prinsip-prinsip dasar kami, kami senang memiliki kesempatan untuk lebih mengembangkan penawaran kami bersama dengan mitra lama kami Universitas Brandeis, Laboratorium Jackson, Institut Teknologi Massachusetts, Northeastern University, dan RAND Corporation; afiliasi klinis Tufts; kolaborator komunitas dan industri; dan sekarang dengan kontribusi dari mitra baru kami, Kaiser Permanente Health,” tambahnya.

Selain Penghargaan Sains Klinis dan Terjemahan utama, Tufts CTSI juga telah menyerahkan beasiswa penelitian dan hibah komponen pengembangan karir fakultas yang sedang dipertimbangkan oleh Pusat Nasional untuk Memajukan Ilmu Terjemahan (NCATS) NIH. Ini adalah untuk hibah K12 Pengembangan Karir Fakultas (dengan penyelidik utama Karen Freund), dan penghargaan Hibah Penelitian T32 (predoctoral dan post-doctoral, dengan penyelidik utama David Kent).

“Dengan dukungan hibah jangka panjang ini, Tufts dapat terus mempromosikan kolaborasi di antara para peneliti kami, mendorong inovasi untuk mengembangkan perawatan dan terapi baru, dan secara positif berdampak pada kesehatan masyarakat yang lebih luas dan lanskap kebijakan kesehatan,” kata Presiden Tufts University Anthony P .Monako.

Clinical and Translational Science Award (CTSA) akan mendorong inisiatif dan program baru untuk meningkatkan perawatan klinis dan kesehatan sambil mempertahankan sumber daya dan layanan Tufts CTSI yang ada untuk komunitas riset. Sebagai bagian dari penghargaan baru, selain menyediakan sumber daya untuk komunitas Tufts dan sekitarnya, Tufts CTSI akan memiliki kesempatan untuk memajukan program penelitian ilmu klinis dan translasionalnya sendiri untuk secara langsung mengatasi hambatan translasi yang signifikan untuk berdampak positif pada kesehatan.

Hibah CTSA juga akan mendukung program kesetaraan dan inklusi dalam penelitian untuk mengatasi kesenjangan kesehatan. Selain itu, hibah baru ini akan berfokus pada diseminasi dan penerapan ilmu pengetahuan—menggerakkan penelitian ke dalam penggunaan sehari-hari—dan mendukung para peneliti dalam menggunakan inovasi klinis secara efektif.

“Tufts CTSI telah memberikan pelatihan klinis dan translasi sains yang sangat berharga dan peluang bimbingan untuk fakultas dan staf di seluruh universitas kami,” kata Caroline Attardo Genco, rektor Tufts dan wakil presiden senior ad interim. “Siklus tujuh tahun berikutnya menjanjikan babak baru inovasi yang berasal dari kolaborasi lintas sekolah kami dan kemitraan lokal dan nasional yang akan berdampak transformatif.”

“Dukungan ini akan sangat meningkatkan kemampuan kami untuk mempromosikan kolaborasi penelitian di antara afiliasi pengajaran dan mitra penelitian kami dengan tujuan memperkenalkan terapi baru dan inovatif untuk pengobatan penyakit yang masih menunggu penyembuhan,” kata Helen Boucher, dekan Fakultas Kedokteran Universitas Tufts dan kepala staf akademik Tufts Medicine. “Pada akhirnya, ini akan mengarah pada hasil pasien yang lebih baik.”

“Sebagai sistem pembelajaran kesehatan terpadu, Tufts Medicine sangat mendukung tujuan CTSI untuk meningkatkan pelayanan kesehatan, efisiensi operasional, nilai, hasil, dan pengalaman perawatan pasien,” kata Michael Dandorph, presiden dan CEO Tufts Medicine. “Penghargaan ini menunjukkan komitmen kami untuk menanamkan penelitian klinis dan terjemahan ke dalam perawatan pasien untuk semua komunitas beragam yang kami layani.”

Tufts CTSI adalah salah satu dari lebih dari 60 pusat Clinical and Translational Science Award yang terdiri dari jaringan lembaga penelitian medis terkemuka yang disponsori oleh NIH Konsorsium CTSA. Organisasi-organisasi ini bekerja sama untuk meningkatkan proses penelitian translasi untuk mendapatkan lebih banyak perawatan untuk lebih banyak pasien dengan lebih cepat, berkolaborasi secara lokal dan regional untuk mengkatalisasi inovasi dalam pelatihan, alat penelitian, dan proses.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *