Headlines

Apakah Wastafel Kamar Pasien Diperlukan?

Baru-baru ini, saya menghabiskan 14 hari penuh dengan seorang anggota keluarga di unit perawatan kritis, stepdown, dan perawatan akut. Selama itu, tidak sekali pun saya melihat seorang dokter atau staf rumah sakit lainnya menggunakan tempat cuci tangan di ruang pasien. Sebagai gantinya, setiap orang menggunakan pembersih berbahan dasar alkohol (ABHS) dan/atau mengenakan sarung tangan sekali pakai.

Di ruang perawatan kritis dan stepdown, wastafel terletak tepat di dalam pintu; di unit bedah yang lebih tua, letaknya di seberang kaki tempat tidur — keduanya lokasi yang terlihat dan dapat diakses.

Ini membuat saya berpikir — apakah protokol berubah, terutama sejak COVID? Haruskah perancang layanan kesehatan memikirkan kembali perlunya, atau lokasi, wastafel cuci tangan di ruang pasien?

Sejarah tempat cuci tangan

Pedoman Fasilitas Kesehatan FGI edisi 2001 adalah pertama kalinya Lembaga Pedoman Fasilitas memasukkan persyaratan dalam konstruksi baru bahwa tempat cuci tangan disediakan di ruang pasien selain wastafel di ruang toilet. Tujuannya adalah menempatkan stasiun wastafel cuci tangan di dekat pintu masuk ruangan akan memberikan akses tanpa halangan untuk digunakan oleh petugas kesehatan dan lainnya serta mendorong kepatuhan kebersihan tangan, protokol teratas untuk melindungi pasien dan staf dari kuman yang berpotensi mematikan. Penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa pasien lebih suka melihat staf mencuci tangan mereka. Secara historis, kepatuhan mencuci tangan oleh staf antara melihat pasien rendah di banyak institusi.

Setahun kemudian, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merevisi pedoman kebersihan tangan kolektifnya untuk mengenali kemanjuran produk ABHS sebagai solusi sanitasi sekunder jika sabun dan air tidak tersedia atau jika penghematan waktu penting. Setelah itu, penggunaan ABHS menjamur di pintu masuk kamar pasien dan di seluruh rumah sakit.

Selama pandemi COVID -19, sarung tangan direkomendasikan saat merawat pasien COVID-19, meskipun tidak ada bukti langsung bahwa penggunaan sarung tangan meningkatkan perlindungan jika dibandingkan dengan kebersihan tangan yang benar. Mencuci tangan atau ABHS masih direkomendasikan oleh CDC sebelum dan sesudah setiap kontak dengan pasien, baik dengan atau tanpa sarung tangan, dan saat sarung tangan dilepas.

Sekarang tampaknya banyak anggota staf yang merasa nyaman dengan perlindungan tambahan tersebut dan terus menggunakan sarung tangan.

Konsekuensi yang tidak diinginkan dari wastafel dalam kamar

Air yang masuk ke bak cuci mengandung bakteri yang tidak berisiko bagi orang sehat, tetapi bisa sangat berbahaya bagi seseorang yang kekebalannya tertekan atau melemah di ruang rawat inap.

Bakteri dapat berkembang biak dalam pipa sebagai biofilm, matriks mikroorganisme berlendir di mana sel menempel satu sama lain dan juga ke permukaan. Biofilm sulit diberantas, membutuhkan disinfeksi intensif secara berkala.

Ini menjadi masalah terutama jika wastafel tidak didedikasikan untuk mencuci tangan saja dan cairan tubuh lainnya dibuang ke dalamnya, menyebabkan organisme menular terciprat ke meja atau menjadi aerosol. pasien adalah cara terbaik untuk mencegah infeksi yang didapat di rumah sakit atau jika secara tidak sengaja menyebabkannya?

Mengembangkan pedoman tentang wastafel di fasilitas kesehatan

Pada bulan Februari 2023, The Society for Healthcare Epidemiology (SHEA) bekerja sama dengan beberapa asosiasi menerbitkan pedoman baru untuk “menyoroti rekomendasi praktis untuk membantu rumah sakit perawatan akut dalam memprioritaskan dan menerapkan strategi untuk mencegah infeksi terkait perawatan kesehatan melalui kebersihan tangan.”

Dalam daftar praktik penting, panduan ini berfokus pada mempromosikan kesehatan kulit dan kuku staf yang dapat menjadi kering dan pecah-pecah serta menyebabkan infeksi. Laporan tersebut menekankan “penggunaan ABHS dalam kebanyakan situasi klinis” karena telah terbukti lebih unggul daripada mencuci tangan dalam menjaga integritas kulit tangan.

Pedoman baru merekomendasikan bahwa dispenser ABHS dipasang baik di dalam maupun di luar kamar pasien dan pelembab tangan juga tersedia. Di seluruh rumah sakit, organisasi menyarankan agar bak cuci tertentu harus dikhususkan untuk mencuci tangan saja. Selain itu, obat-obatan atau perlengkapan perawatan pasien tidak boleh disimpan di atas meja atau permukaan bergerak dalam jarak 3 kaki dari bak cuci.

CDC juga telah menyatakan bahwa kecuali tangan terlihat kotor, cairan pembersih tangan berbasis alkohol lebih disukai daripada sabun dan air dalam sebagian besar situasi klinis karena bukti kepatuhan yang lebih baik dibandingkan dengan sabun dan air. “Menggosok tangan umumnya tidak terlalu mengiritasi tangan dan, jika tidak ada wastafel, merupakan metode pembersihan tangan yang efektif,” organisasi tersebut menyatakan dalam panduan kebersihan tangannya.

Ruang untuk diskusi

Secara umum, tampaknya belum ada organisasi ahli yang mendikte penghapusan tempat cuci tangan dari kamar pasien. Sebaliknya, mereka tampaknya menyarankan pendekatan terbaik, jika tersedia, adalah toilet berdiri bebas tanpa meja, terletak di luar setiap kamar pasien atau di ceruk masuk.

Secara anekdot, kolega telah melaporkan bahwa beberapa negara bagian, seperti Pennsylvania, sekarang mengizinkan variasi untuk kamar rawat inap tanpa tempat cuci tangan di menara tempat tidur baru.

Ke depan, topik apakah tempat cuci tangan masih diperlukan di ruang pasien, di mana mereka harus ditempatkan, dan bagaimana mereka harus ditunjuk akan menjadi hal yang layak dipertimbangkan oleh FGI dalam siklus tinjauan saat ini untuk publikasi Healthcare tahun 2026. Pedoman Fasilitas.

Sheila Cahnman, FAIA, FACHA, LEED AP, adalah presiden, JumpGarden Consulting LLC. Dia bisa dihubungi di [email protected].

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *