Headlines

Ambil 5 Dengan Kevin Hinrichs dari Taylor Design

Dalam seri ini, Desain Perawatan Kesehatan meminta para profesional, perusahaan, dan pemilik desain perawatan kesehatan terkemuka untuk memberi tahu kami apa yang menjadi perhatian mereka dan berbagi ide tentang masalah ini.

Kevin Hinrichs adalah presiden Taylor Design, firma arsitektur, perencanaan, desain interior, dan strategi desain dengan lima kantor di California. Di sini, dia membagikan pemikirannya tentang merawat petugas layanan kesehatan, gangguan rantai pasokan, dan merancang untuk bencana.

  1. Merawat staf kesehatan

Bahkan sebelum COVID, memprioritaskan ruang untuk staf layanan kesehatan merupakan medan pertempuran untuk negosiasi. Pengasuh tidak pernah meminta perlakuan khusus karena memang begitulah adanya. Akibatnya, staf layanan kesehatan secara historis menerima ruang sisa, seperti ruang istirahat tanpa jendela di lubang fasilitas. Tetapi tekanan terus-menerus dan intens yang dihadapi pengasuh membutuhkan tempat istirahat. Hal ini semakin jelas selama COVID, bukan hanya karena ada begitu banyak pasien yang sakit dan sekarat, tetapi karena keluarga dan teman tidak dapat membantu meringankan beban. Meskipun perencanaan perawatan kesehatan terus berjuang untuk memprioritaskan ruang bagi staf dalam konteks keseluruhan biaya fasilitas, pemilik sekarang lebih menyadari kebutuhan untuk menyediakan ruang yang cukup dan sesuai untuk pengasuh, termasuk ruang luar yang eksklusif untuk staf.

  1. Moneyball dan perawatan kesehatan

Pemimpin layanan kesehatan menginginkan informasi statistik yang relevan untuk memandu desain fasilitas dan keputusan operasi mereka, dan ini menciptakan lonjakan data di industri kami. Menafsirkan data ini adalah proposisi nilai yang kompleks. Itu mengingatkan saya pada film “Moneyball”, yang bercerita tentang bagaimana data mengganggu seluruh industri bisbol. Pemimpin layanan kesehatan masih perlu mengetahui apa yang harus dilihat dan bagaimana menafsirkannya, tetapi mereka sangat ingin menggunakan data yang tersedia pada faktor-faktor seperti demografi, alur perawatan pasien, dan kebutuhan spasial untuk mengoptimalkan jumlah sumber daya dan ruang yang terbatas yang mereka miliki. . Ini menghemat waktu dan uang, sekaligus memberikan pengalaman yang lebih baik bagi pasien, pengunjung, dan staf. Misalnya, sistem perawatan kesehatan menghemat lebih dari $25 juta dengan mengkonsolidasikan ruang untuk laboratorium kateterisasi, ruang pra-operasi, dan unit perawatan pasca-anestesi setelah berkonsultasi dengan data waktu-permintaan.

  1. Gangguan rantai pasokan

Krisis rantai pasokan di seluruh dunia telah memengaruhi desain layanan kesehatan—seperti halnya pasar konstruksi lainnya—karena kami tidak dapat lagi secara andal mendapatkan atau secara akurat memprediksi pengiriman bahan dan peralatan penting untuk penyelesaian fasilitas. Kami memiliki material yang gagal tiba saat diharapkan, membuat subkontraktor yang kami jadwalkan tidak dapat menyelesaikan pekerjaan mereka. Kemudian, ketika bahan akhirnya masuk, subkontraktor tidak tersedia. Karena efek riak yang dapat ditimbulkan oleh gangguan rantai pasokan terhadap jadwal desain, tim proyek harus lebih memperhatikan di awal apa yang mungkin dan tidak mungkin tersedia untuk pengadaan. Ini berarti melakukan desain paralel, serta menggunakan berbagai bahan dan proses konstruksi untuk membangun fleksibilitas dalam proses tersebut. Keputusan tentang apa yang harus ditentukan dan bagaimana membangun proyek perlu terjadi jauh sebelumnya untuk memberikan waktu bagi desainer untuk berkoordinasi dengan baik dengan disiplin ilmu lain.

  1. Merancang untuk ketahanan

Kami berbasis di California, jadi di antara kebakaran hutan, gempa bumi, dan banjir, kami terbiasa dengan konsep merancang ketahanan fasilitas kesehatan kami. Kemudian datanglah COVID dan kami melihat rumah sakit dan klinik kesehatan kami benar-benar mengubah fungsinya untuk mengakomodasi ancaman baru ini. Sehubungan dengan hal ini, salah satu rekan senior kami bekerja dengan Departemen Akses dan Informasi Kesehatan California (HCAI) untuk mengembangkan panduan desain darurat untuk membantu jaringan perawatan kesehatan membangun ketahanan dan fleksibilitas ke dalam departemen darurat mereka. Tujuannya adalah untuk mendorong desain yang membantu sistem perawatan kesehatan merespons bencana dengan lebih baik dengan menciptakan fasilitas yang dapat disesuaikan yang memungkinkan mereka untuk beralih dan berfungsi sangat berbeda dalam suatu krisis. Misalnya, merancang ruang perawatan yang cukup fleksibel untuk memungkinkannya menampung korban luka bakar dengan cepat dan efisien jika terjadi peristiwa kebakaran besar-besaran. (Untuk informasi lebih lanjut tentang dampak COVID-19 pada desain perawatan kesehatan, buka di sini.)

  1. Masukan desain yang beragam

Dalam pendekatan kami terhadap desain fasilitas layanan kesehatan, kami menghargai keberagaman dalam pengertian yang paling luas. Pengalaman teknis yang beragam dari anggota tim yang telah bekerja di industri atau negara yang berbeda memberi kami banyak alternatif saat menangani tantangan desain yang unik. Penasihat khusus yang beragam, termasuk yang mewakili ilmu kesehatan, perencanaan fasilitas, manajemen perawatan kesehatan, dan operasi medis, dibawa ke dalam tim kami untuk menangani semua aspek fungsi dan tujuan fasilitas. Pemangku kepentingan yang beragam, termasuk pasien, keluarga, dan penyedia layanan kesehatan, memberikan masukan pada proses desain dan akhirnya hasil desain. Mengumpulkan beragam sudut pandang ini, lalu mensintesis dan menerapkan ide terbaik, membantu kami meningkatkan efisiensi, yang dapat mengurangi ukuran bangunan, mengurangi biaya, dan membatasi pemborosan.

Ingin membagikan 5 Teratas Anda? Hubungi Managing Editor Tracey Walker di [email protected] untuk instruksi pengiriman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *